Tak Pernah Mendapat Bantuan Apapun, Nenek Sebatangkara di Sampang Luput Dari Perhatian Pemerintah. 

JATIMTIME.COM – SAMPANG ||Kisah memprihatinkan dialami oleh seorang perempuan lanjut usia yang tinggal di Dusun Saloros Desa Batuporo Barat Kecamatan Kedungdung Kabupaten Sampang Madura Jawa Timur.

 

Nenek Sanati (70) tinggal disebuah gubuk kecil dan sudah reyot. Kesehariannya ia harus berjuang sendiri untuk bisa bertahan hidup

 

Kondisi rumah nenek Sanati itu bisa dibilang sudah tak lagi layak huni. Dinding rumah nenek Sanati hanya terbuat dari bambu yang dicampur kayu yang kini sudah lapuk dan bolong dimakan rayap.

Baca juga:  Peresmian Pasar Besar Ngawi Oleh Presiden Jokowi Diharapkan Bangkitkan Perekonomian Masyarakat.

 

Mirisnya lagi, nenek Sanati mengaku belum mendapatkan bantuan dari pemerintah. Bahkan, bantuan seperti BLT DD maupun sembako tak pernah Ia dapatkan.

 

“Saya mau harap apa, sedangkan bantuan seperti BLT DD, sembako banyak-banyak saja saya tidak dapat, apa lagi bantuan rumah,” ungkapnya, Senin, (11/4/2022).

Baca juga:  Temui Demo Penolakan Kenaikan BBM, Bu Min Akan Teruskan Aspirasi ke Pemerintah Pusat. 

Apalagi di bulan suci ramadhan ini, nenek Sanati saat ditemui di gubuknya hanya makan ubi, singkong dan ikan asin. Tidak makan nasi karena ia mengaku tidak mempunyai beras.

 

“Saya makan nasi itu kalau dikasih oleh tetangga. Tapi saya keseringan makan ini-ini aja nak yang penting kenyang walau tak senikmat makan nasi,” ujarnya.

Baca juga:  PemKab Lamongan Gelontorkan 6,9 Milyar Untuk Bantuan Intensif Pada Tahun Ini Untuk Beberapa Pemuka Agama

 

Belum lagi nenek Sanati harus mengungsi ke rumah tetangga saat hujan turu. Sebab, gubuk yang ditempati atapnya banyak yang bocor.

 

“Kalau hujannya deras saya harus mengungsi ke rumah tetangga. Pertama karena atap rumah bocor, kedua takut rumah ini roboh, dan kalau seumpama rumah ini sampai roboh saya tinggal dimana,” keluhnya. (mldn/red)