Pelaku Utama Pembunuh Ibu Mertua Bupati Lamongan, Tewas Gantung Diri 

LAMONGAN, JATIMTIME.COM – Tersangka adalah Imam Winarto (38) yang merupakan warga Desa Tunjung Mekar, Kecamatan Kalitengah, Lamongan merupakan Salah seorang tersangka pembunuhan Rowaini yang merupakan ibu mertua Bupati Lamongan Yuhronur Efendi, tewas gantung diri. Imam berperan sebagai eksekutor atau pelaku pembunuhan.

Menurut data yang kami terima, Imam mengakhiri hidupnya dengan cara gantung diri di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Malang, tempat dirinya ditahan.

“Informasi yang saya dapatkan dari salah seorang teman juga begitu, bunuh diri di Lapas. Pastinya (kronologi) saya belum tahu, karena yang bersangkutan tidak ditahan di Lamongan tapi di Lapas Malang,” ujar Yuhronur, ketika dihubungi, Rabu (1/12/2021).

Baca juga:  Dinilai Mandul menangani Kasus Kekerasan Seksual, PMII Geruduk Kantor Polres Sampang.

Lukman membenarkan bahwa kematian Imam dengan cara gantung diri di Lapas Malang, dibenarkan oleh kuasa hukumnya, Lukman Hakim. Kliennya menjalani hukuman di Lapas Malang setelah mendapatkan vonis seumur hidup oleh Pengadilan Lamongan.

“Iya benar, saya dapat informasinya itu gantung diri di Lapas Malang dan dimakamkan di Kediri, kemarin. Saya sendiri cukup prihatin, karena kami sedang mengajukan grasi ke Presiden namun belum dapat balasan. Tapi takdir berkata lain,” kata Lukman, saat dihubungi terpisah.

Lanjut Lukman juga menjelaskan, Imam dijerat Pasal 340 KUHP tentang pembunuhan dan divonis hukuman pidana seumur hidup, yang tertuang dalam nomor putusan SH.272K/PID/2021 tertanggal 16 Maret 2021.

Baca juga:  Pura-pura Dibegal, Warga Jalan Harun Thohir Gresik Harus Menginap di Hotel Prodeo

“Mulai ditahan 11 Februari 2020. Atas nama klien Imam Winarto, saya memohonkan maaf kepada keluarga ibu Hajah Rowaini,” tutur Lukman.

Rowaini dibunuh oleh Imam, pada 3 Januari 2020 malam, di rumah korban di Desa Sumberwudi, Kecamatan Karanggeneng, Lamongan.

Hasil dari penyelidikan dan penyidikan diketahui, Imam nekat melakukan aksi pembunuhan usai disuruh oleh Sunarto (44) yang juga warga Karanggeneng.

Polisi kemudian berhasil menangkap keduanya. Imam dan Sunarto dijebloskan ke penjara. Pelaku utama, Imam divonis hukuman seumur hidup, sementara Sunarto divonis hukuman mati, setelah melalui serangkaian proses persidangan.

“Saat awal-awal kasus ini, saat penyidikan polisi, baik Imam maupun Sunarto menjadi klien kami. Tapi kemudian Sunarto memutuskan beralih kuasa hukum sejak persidangan dimulai, sehingga saya sudah tidak tahu lagi prosesnya,” ucap Lukman.

Baca juga:  Dua Begal Bercelurit Ditangkap Saat Hendak Gasak Sepeda Motor di Surabaya, Ngaku Ketagihan Judi Online

Dalam rilis ungkap kasus yang sempat digelar oleh jajaran Polres Lamongan pada 11 Februari 2020 lalu, di hadapan awak media Imam sempat mengatakan, dirinya nekat menghabisi Rowaini lantaran dijanjikan akan diberi uang Rp 200 juta oleh Sunarto. Namun setelah mereka berdua melakukan aksinya dan ditangkap polisi, Imam belum sempat menerima uang Rp 200 juta sebagai imbalan dari aksi pembunuhan tersebut. (iwan)