Oknum Perguruan Silat Pelaku Pengeroyokan Dibekuk, Minuman Keras Jadi Penyebab. 

TUBAN || Sebanyak sepuluh orang oknum anggota salah satu perguruan silat ditangkap Satreskrim Polres Tuban karena diduga melakukan pengeroyokan terhadap pelajar.

 

Mereka ditangkap setelah melakukan pengeroyokan terhadap dua remaja yang masih duduk di bangku SMA hingga keduanya mengalami luka-luka.

 

Korban pengeroyokan tersebut berinisial AP (16) dan JU (17) asal Kecamatan Rengel, Kabupaten Tuban.

Baca juga:  Pelaku Lama Pencurian Besi Trotoar di Mojokerto Berhasil Diringkus Polisi Saat Beraksi

 

Kasatreskrim Polres Tuban AKP M Gananta mengatakan, kronologi pengeroyokan tersebut bermula saat kedua korban mengendarai motor. Di tengah perjalanan, tiba-tiba korban dihadang oleh para pelaku yang di duga dari salah satu perguruan pencak silat.

Para pelaku ini, kemudian menggeledah jok motor korban. Di dalamnya terdapat baju perguruan pencak silat lain, sehingga kedua korban dipukuli. Dari hasil pemeriksaan, para pelaku saat itu dalam kondisi terpengaruh minuman keras.

Baca juga:  Kebakaran Tunjungan Plaza 1, Sumber Asap Diduga Berasal dari Food Court. 

 

Akibat kejadian ini, kedua korban mengalami sejumlah luka di bagian tubuhnya. Meski demikian, saat ini kedua korban telah pulih dan bisa beraktivitas seperti biasa.

 

“Dari kasus ini, kita mengamankan sejumlah barang bukti, di antaranya handphone, pakaian korban serta senjata tajam,” ujar Ganata.

Baca juga:  Seorang Lansia Meninggal Usai Adu Kuda Besi Dengan Pengendara Berboncengan Empat Orang.

 

Atas perbuatannya tersebut, kini para pelaku dikenakan Undang-Undang Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman pidana penjara paling lama lima tahun. (iwan)