Menuju Gresik Kabupaten Lengkap 2022, 63 Ribu Bidang Tanah Jadi Target Pengukuran

GRESIK || Sebanyak 63 ribu bidang tanah di empat kecamatan dan 23 desa di Kabupaten Gresik, akan mulai diukur sebagai persiapan menuju Gresik Kabupaten lengkap tahun 2022. Hal ini ditandai dengan kegiatan sosialisasi yang diinisiasi oleh Kantor Pertanahan Gresik bersama Pemerintah Kabupaten Gresik, Senin (24/10).

 

Tak hanya dihadiri oleh camat dan kepala desa, kegiatan ini juga diikuti oleh mahasiswa Universitas Muhammadiyah Gresik dan sekolah tinggi pertanahan sebagai bentuk kolaborasi nyata.

 

Dilaporkan, sebanyak 100 mahasiswa Universitas Muhammadiyah Gresik bersama dengan 90 siswa sekolah tinggi pertanahan dan 100 orang dari pihak ketiga akan bersama-sama membantu Badan Pertanahan Nasional (BPN) Gresik dalam tercapaianya target pengukuran 63 ribu bidang tanah.

Baca juga:  Kembali Jadi Jawara, Kabupaten Gresik Nomor Satu Lokasi Penyumbang Realisasi Investasi Jatim Triwulan II 2023.

 

Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani dalam arahannya memberikan apresiasi terhadap para mahasiswa yang turut serta bersinergi membantu menyelesaikan permasalahan pertanahan. Menurutnya, bentuk sinergi ini tidak ditemukan di wilayah lain kecuali di Kabupaten Gresik.

 

Bupati Yani menegaskan bahwa lompatan-lompatan yang dilakukan oleh BPN Gresik merupakan hal yang luar biasa.

 

“Kita ingat betul, dahulu orang-orang tua kita menabung sedikit demi sedikit demi memiliki sertipikat kepemilikan tanahnya. Namun, saat ini sudah ada keterbukaan dan akselerasi oleh program-program BPN yang manfaatnya langsung bisa dirasakan masyarakat,” terang Bupati Yani.

Bupati Yani mengakui bahwa untuk menjadi kabupaten lengkap tidaklah mudah. Tetapi, dirinya menegaskan bahwa dibalik itu semua ada hal yang menggembirakan yakni respon positif masyarakat.

Baca juga:  Bupati Gresik Bersama DPD PDI Perjuangan Tanam Pohon di Waduk Bunder Gresik

 

“Dengan usaha-usaha ini, kita ingin agar kasus-kasus mafia tanah di Kabupaten Gresik sirna. Selain itu, manfaat lainnya peta pembangunan juga menjadi jelas dan terukur,” ujarnya.

 

Kepala Kantor Pertanahan Kabupaten Gresik, Asep Heri, dalam laporannya menjelaskan hingga saat ini sudah menyelesaikan sebanyak 900 ribu bidang tanah pada seluruh kecamatan di Kabupaten Gresik.

 

Adapun empat kecamatan yang 23 desa yang akan menjadi target pengukuran kali ini diantaranya adalah Kecamatan Duduksampeyan meliputi Desa Sumengko, Desa Gredeg, dan Desa Sumari.

 

Baca juga:  Bu Min Lantik Puluhan Pramuka Garuda, Sampaikan Pesan Kemandirian Dan Masifkan Gerakan Zero Waste

Kecamatan Ujung Pangkah meliputi Desa Banyuurip, Desa Bolo, Desa Cangaan, Desa Glatik, Desa Gosari, Desa Karangrejo, Desa Kebonagung, Desa Ketapanglor, Desa Ngemboh, Desa Pangkah Kulon, Desa Pangkah Wetan, Desa Sekapuk dan Desa Tanjungawan.

 

Kecamatan Menganti meliputi Desa Menganti, Desa Mojotengah, Desa Putat Lor, Desa Bringkang, Desa Randupadangan, dan Desa Pengalangan. Sedangkan di Kecamatan Bungah meliputi Desa Bedanten.