Berita  

Mahasiswi Bawean jadi Korban Tragedi Kanjuruhan, Pemkab Gresik Gratiskan Seluruh Biaya Pengobatan. 

GRESIK || Deby Fadhilah mahasiswi asal Tambak, Pulau Bawean, Gresik juga menjadi korban tragedi di Stadion Kanjuruhan. Wakil Bupati Gresik Aminatun Habibah memastikan kondisi korban langsung mendapatkan penanganan di RSUD Ibnu Sina Gresik. Seluruh biaya pengobatan gratis ditanggung Pemkab Gresik.

 

Deby adalah mahasiswi UMM. Wanita berusia 21 tahun ini diketahui mengalami iritasi mata akibat gas air mata, kemudian mengalami luka bagian kaki karena terinjak-injak di pintu 14 Stadion Kanjuruhan. Saat berusaha keluar dari Stadion usai pertandingan Arema melawan Persebaya, Sabtu (1/10/2022) lalu.

 

Dalam kondisi mengalami iritasi mata dan luka, Deby dilarikan ke puskesmas di Kepanjen malam itu, namun hanya semalam saja. Karena banyak pasien yang datang dengan kondisi lebih parah. Sehingga, mahasiswi semester 9 ini dirawat di rumah warga yang berada di Kepanjen selama beberapa hari.

Baca juga:  Fakta Baru Kasus Pembunuhan Sadis Bocah di Menganti Gresik 

 

Deby sendiri tidak memberitahu orang tuanya jika menjadi korban tragedi Kanjuruhan. Ditambah lagi namanya tidak tercantum di daftar nama korban yang berada di posko. Hingga akhirnya dia menelepon keluarganya dalam kondisi kepepet karena sudah dirawat berhari-hari di rumah warga. Pihak keluarga Deby yang ada di Gresik kaget dan langsung menjemput Deby ke Kepanjen, Malang.

 

Deby langsung dibawa ke Gresik dan menjalani rawat jalan di RS Semen Gresik.

Mengetahui warganya ada yang kembali menjadi korban, Pemkab Gresik langsung bergerak cepat. Membawa Deby menuju RSUD Ibnu Sina Gresik, Jumat (7/10/2022) pagi. Deby mengalami membengkak di bagian bola mata hingga berwarna gelap karena efek gas air mata.

Baca juga:  Beri Penghargaan Untuk Investor, Kabupaten Gresik Penyumbang Investasi Tertinggi di Jatim.

 

“Tadi sudah dibawa ke RSUD Ibnu Sina Gresik, alhamdulilah kondisinya membaik langsung mendapat perawatan intensif di RSUD Ibnu Sina,” ucap Wakil Bupati Gresik Aminatun Habibah.

 

Deby ternyata tidak sendiri, dia bersama kedua temannya yang berasal dari Bawean saat menonton Arema melawan Persebaya. Kedua temannya bernama Wa Aniya dan Siti Nursakina. Mereka berdua berasal dari Desa Tanjungori, Kecamatan Tambak. Mereka mengalami luka ringan. Hanya lecet di bagian kaki karena terinjak saat keluar stadion.

Baca juga:  Wabup Beri Pesan Ini Untuk Mahasiswa Baru UQ

 

“Semua biaya pengobatan gratis ditanggung Pemkab Gresik,” ucap Wakil Bupati perempuan pertama di Kabupaten Gresik ini.

 

Diketahui warga Gresik lainnya yang menjadi korban tragedi Kanjuruhan bernama M. Refo (19) warga Manyar mengalami patah kaki saat menyelamatkan balita di Stadion.

 

Lalu korban meninggal dunia bernama Hadiyatus Tsaniah, warga Desa Banyuurip, Kecamatan Ujungpangkah.