Berita  

Haul Nyai Ageng Tumengkang Sari, Kepercayaan Sebagian Masyarakat untuk Lancar Persalinan

GRESIK || Wakil Bupati Gresik, Aminatun Habibah menyebut haul Nyai Ageng Tumengkang Sari dan bari’an/sedekah bumi, mampu menjadi ajang silaturahmi dan upaya merawat sejarah atau budaya Islam yang ada di Kabupaten Gresik. Untuk itu Wabup berharap tradisi ini dapat terus dilestarikan.

“Atas nama pemerintah Kabupaten Gresik, saya mengucapkan terima kasih kepada seluruh pengurus yayasan makam sumur songo yang sudah merawat, melestarikan tradisi budaya dan aset sejarah Islam di Kabupaten Gresik Nyai Ageng Tumengkang Sari,” ungkapnya.

Wabup menambahkan, Sebagai cucu Sunan Giri, Nyai Ageng Tumengkang Sari kala itu juga sangat berjasa pada perkembangan Islam di wilayah Gresik. Semasa hidupnya beliau juga dikenal sebagai perempuan yang ahli dalam pembuatan jamu (pengobatan) dan kebidanan dengan menolong ibu-ibu yang akan melahirkan,” Papar Wabup, Minggu (11/9/2022) sore.

“Bahkan sampai sekarang sebagian masyarakat masih percaya, yaitu dengan bermunajad di pusara Nyai Ageng Tumengkang Sari supaya proses persalinan bayinya akan menjadi gangsar (mudah dan lancar),” tuturnya.

Sedangkan sumur songo kisah yang mirip dengan Roro Jonggrang, bedanya saat itu ingin dibuatkan seribu candi dalam semalam oleh Bandung Bondowoso. Namun saat itu saking cantiknya Nyai Ageng Tumengkang Sari, hingga ada pangeran yang gagah dari kerajaan Majapahit yang ingin meminangnya, Namun Nyai Ageng Tumengkang Sari tidak ingin menolaknya secara langsung karena takut ada pertumpahan darah. Nyai Tumengkang mengajukan satu syarat,” katanya.

Baca juga:  Sering Dikeluhkan Masyarakat, Ruas Jalan Sumput-Driyorejo Akan Diperbaiki Tahun Ini.

Menurut cerita, Akhirnya Nyai Tumengkang Sari ingin dibuatkan 10 Sumur dalam semalam kepada Pangerang tersebut, akhirnya sang pangeran mengiyakan apa yang diinginkan oleh Nyai Ageng Tumengkang Sari dengan mengerahkan semua kekuatan untuk membuat sumur,” ucap Wabup.

Lebih lanjut Wabup menjelaskan, setelah selesai membuat sepuluh sumur sesuai dengan permintaan dari Nyai Ageng Tumengkang Sari, Pangeran pun menunjukkan hasil pekerjaannya dan berniat menagih janji kepada Nyai Ageng Tumengkang Sari untuk menjadi istrinya.

Nyai Ageng Tumengkang Sari akhirnya menemui pangeran dan melihat sumur yang telah di buatnya, kemudian ia menduduki salah satu sumur tersebut. Setelah itu, ia pun menghitung sumur- sumur yang ada tanpa menghitung sumur yang didudukinya,” imbuhnya.

Pangeran pun tidak percaya dan mencoba menghitung sumur-sumurnya yang sudah dibuatnya. Mboh gak ndelok mboh kelalen (Entah tidak melihat atau lupa). Pangeran tersebut tidak menghitung satu sumur yang diduduki oleh Nyai Ageng Tumengkang Sari, hingga pada ahirnya sang Pangeran menyerah dan mengakui kekalahannya,” lanjutnya.

Baca juga:  Hari Anak Nasional, Bu Min Ingatkan Peran Anak Dalam Pembangunan Masa Depan.

Karena kegagalannya melamar Nyai Ageng Tumengkang Sari, pangeran tersebut pun marah dan menyampaikan sumpah serapahnya “Arek wedok dusun kene ojok onok sing nolak lamarane wong lanang maneh, sampek onok sing nolak lamarane wong lanang maneh koyok sing tak rasakno, dadi perawan tuwo sak lawase” (Anak perempuan dusun sini jangan ada yang menolak lamarannya laki-laki lagi, sampai ada yang menolak lamaran anak laki-laki lagi seperti yang saya rasakan, jadi perawan tua selamanya),” jelasnya.

Nyai Ageng Tumengkang Sari dan kisah Sumur Songo, merupakan sejarah peradaban Islam yang tak terpisahkan di Kabupaten Gresik yang harus kita rawat dan senantiasa kita lestarikan,” tambahnya.

“Mudah – mudahan makam ini selain peninggalan sejarah budaya Islam di Kabupaten Gresik, namun juga sebagai pengingat kita sebagai makhluk ciptaan Allah yang nantinya juga akan kembali kepada Allah SWT,” pungkasnya.

Sementara itu, Pengurus Yayasan Sumur Songo Hudi Suyanto mengatakan, haul Nyai Ageng Tumengkang Sari digelar tiap 12 Safar, serangkaian acara digelar dari hari Jum’at diantaranya pengajian jama’ah siji, khotmil Qur’an, majlis Yasin dan tahlil, pengajian santri TPQ se Kelurahan Sidokumpul, bari’an/sedekah bumi dan ceramah agama.

“Sebagai Puncak dari serangkaian haul Nyai Ageng Tumengkang Sari (cucu sunan giri), Mbah Kao – Kao, Mbah Buyut Kluncing, Mbah Ndoro Payung, serta para Habib, Masyayikh, dan ahli kubur masyarakat Sidokumpul akan digelar pada hari Kamis 15 September 2022 yang akan diisi dengan majlis dzikir Maulidurrasul Muhammad SAW di sepanjang jalan Panglima Sudirman Gresik,” ujar Hudi.

Baca juga:  Menuju Gresik Kabupaten Lengkap 2022, 63 Ribu Bidang Tanah Jadi Target Pengukuran

Hudi menambahkan, bahwa di makam seluas 6 hektare sudah resmi menjadi yayasan makam sumur songo, yang sudah dilengkapi surat dari Kemenkumham RI, dengan tujuan mengamankan aset wisata sejarah Islam kota santri dan kegiatan keagamaan,” ungkapnya.

“Dengan sudah di bangunnya aula baru dan kantor yayasan makam sumur songo kami berharap nantinya untuk dibuat kegiatan keagamaan seperti TPQ, Majlis Maulidurrasul Muhammad tiap bulannya, serta Majlis Yasin dan Tahlil oleh warga sekitar,” tandasnya.

Turut mendampingi Wakil Bupati, Kabag Protokol dan Komunikasi Pimpinan Sekretariat Daerah Kabupaten Gresik Johar Gunawan dan Lurah Sidokumpul Sulaiman Rasyid.