Hampir Satu Bulan Buron, Pelaku Perampokan Rumah Dinas Walikota Blitar Berhasil Ditangkap. 

BLITAR || Setelah hampir satu bulan dalam pelarian, tiga dari lima pelaku perampokan dan penyekapan di rumah dinas Wali Kota Blitar Santoso berhasil ditangkap.

 

Ketiga pelaku ditangkap di lokasi yang berbeda yakni MJ alias NT (54) warga Lumajang, ASM (54) warga Cengkareng, Jakarta Barat dan AJ (57) warga Jombang.

 

Kapolda Jatim Irjen Toni Harmanto mengatakan meskipun tiga orang sudah ditangkap namun kasus akan terus dikembangkan sampai total pelaku berhasil ditangkap.

 

“Alhamdulillah berkat doa kita semua tiga pelaku kasus kejahatan di rumah Dinas Walikota Blitar bisa kita tangkap,” katanya dalam jumpa pers di Polda Jatim siang tadi, Kamis (12/01/2023).

 

Sementara itu, Dirkrimum Polda Jatim Kombes Totok Suharyanto menyampaikan, pengungkapan kasus ini berjalan selama 24 hari lamanya.

 

“Pertama pengungkapan kasus berjalan kurang lebih 24 hari. Kalau memang lima pelaku ini kita identifikasi berdasarkan secientific investigation crime. Itu cukup lihai untuk melarikan diri,” ujar Totok.

Baca juga:  Jelang Idul Adha, Bu Min Launching Pasar Murah di Cerme Gresik

 

Satu tersangka berinisial MJ, lanjut Titik, ditangkap dalam pelariannya di salah satu penginapan di Bandung. Tersangka merupakan otak dari perampokan di rumah dinas Wali Kota Blitar.

 

“Kemudian perannya ada otak, yang merencanakan pencurian. Kemudian perencanaan ini dilakukan saat menjalani hukuman di LP Sragen,” ujar Totok.

 

Tak hanya otak, MJ juga menjadi perekrut atau yang mengajak empat pelaku lainnya untuk melakukan aksi kejahatan di rumah dinas Wali Kota Blitar tersebut.

 

“Kemudian yang bersangkutan membeli mobil Innova warna hitam yang digunakan di TKP. Termasuk yang menyiapkan pelat nomor warna dinas atau pelat merah. Kemudian yang bersangkutan di CCTV membuka pagar, masuk pertama kali,” ujarnya.

 

Dari hasil kejahatan itu, para tersangka mendapatkan uang hasil pencurian atau perampokan sebesar sekitar Rp 730 juta di rumah dinas Wali Kota Blitar. Uang hasil perampokan itu kemudian dibagi oleh para tersangka.

Baca juga:  Launching Program JAKETKU Gus Yani Bantu Pendidikan Ribuan Anak Putus Sekolah. 

 

“Kemudian yang bersangkutan mendapatkan bagian uang Rp 140 juta. Tiga buah jam tangan merek guess. Pada saat penangkapan juga bersama dengan DPO kasus narkoba di Jawa Timur. Yang saat ini sudah kita serahkan di Polres KP3,” ujar Totok.

 

Selanjutnya, setelah menangkap MJ, petugas terus melakukan pengembangan dan menangkap dua tersangka lainnya. Dengan menangkap tersangka berinisial AJ yang diamankan di SPBU di wilayah Jombang.

 

“Tersangka waktu terekam CCTV yang mengunakan batik. Peran pelaku membangunkan Satpol PP yang berjaga di pos sambil melakukan pengancaman dan mengikat tali,” ucap Totok.

 

“Tali yang kita temukan dilakukan sentifik indentifikasi identik dengan DNA pelaku. Tersangka mendapatkan Rp 100 juta, kemudian setelah kejadian tidak pulang langsung mobile ke tempat ke tempat lain,” imbuhnya.

Baca juga:  Ledakan Mercon Tewaskan Satu Keluarga, Tubuh Hancur Berceceran. 

 

Selanjutnya, petugas menangkap ASM, tepatnya di tangkap di Medan. Saat itu pelaku bersembunyi ditempat kos adiknya.

 

“Yang bersangkutan berdapatkan bagian Rp 125 juta, kalung 10 gram dan gelang 10 gram dan barang bukti sudah kita sita. Termasuk barabng bukti tiga senjata api yang di sita dari MT itu juga sudah kita sita,” ungkap Totok.

 

Dari ketiga tersangka tersebut, polisi berhasil menyita uang senilai 230 juta rupiah sebagai barang bukti. Sedangkan dua tersangka yang belum tertangkap, polisi terus melakukan pengejaran. (iwan)