BUPATI GRESIK AJAK PELAKU USAHA BERMITRA DENGAN UMKM DEMI BANGKITNYA UMKM DI GRESIK

JATIMTIME.COM – GRESIK ||Dibawah kepemimpinan Bupati H. Fandi Akhmad Yani, UMKM (Usaha Mikro Kecil Menengah) di Gresik kian melejit. Betapa tidak, hampir di setiap pertemuan dengan pengusaha, Gus Yani sapaan akrab Bupati Gresik selalu tak bosan memperkenalkan UMKM.

 

Termasuk yang dilakukan Gus Yani hari ini, Jumat (01/04/2022). Dirinya bertemu dengan para pelaku usaha yang merupakan perusahaan besar di wilayah kecamatan Kebomas dan kecamatan Gresik kota. Ia ingin adanya interaksi pelaku usaha dengan UMKM di Gresik. Menurutnya, seiring berjalannya waktu, UMKM harus bangkit taraf ekonominya di tengah kondisi pasca pandemi Covid-19.

Baca juga:  Menerima Audiensi Aliansi GERAK (Gerakan Air Untuk Masyarakat), Gus Yani : Perombakan di Tubuh Perumda Giri Tirta Menunggu Hasil Audit.

 

“Kami ingin adanya sinergitas antara pemerintah, pelaku usaha dan UMKM. Sebab di situasi pasca pandemi, kondisi perekonomian UMKM harus membaik dan mulai bangkit,” kata Gus Yani.

 

Sebagai pemerintah daerah, Gus Yani ingin pelaku usaha peduli pada lingkungan sekitar. Terutama pelaku usaha agar mau melibatkan para UMKM untuk menjalin hubungan kemitraan ataupun kerjasama. “Misalnya saja di sekitar perusahaan ada UMKM yang bergerak dibidang makanan. Nah, perusahaan kalau ada acara dan butuh konsumsi, ordernya di UMKM tersebut,” ujar Gus Yani.

Ditambahkan Gus Yani, Presiden RI Joko Widodo pernah mengatakan bahwa menteri tidak diperbolehkan membeli barang import. “Maka kami juga melakukan hal yang sama, bahwa para pelaku usaha di gresik harus mendukung gerakan UMKM kita dengan membeli produk lokal mereka (UMKM),” jelasnya.

Baca juga:  Hadiri Pembukaan APN 2022 Expo & Forum, Bupati Fandi Akhmad Yani Kembali Ajak Pelaku UMKM Gresik Daftarkan Produknya Dalam E-Katalog

 

Bupati millenial yang juga sekaligus Ketua Bidang Pembina UMKM se-Indonesia itu mempunyai komitmen dalam mengharmonisasikan semua stake holder, dan saat ini komitmen itu dimulai dari tingkat kecamatan. “Pak Camat, sampaikan kepada perusahaan di sekitar wilayah sampean agar mau beli produk UMKM di wilayahnya masing-masing. Kalau ada yang menolak, laporkan ke saya, nanti saya datangi perusahannya,” tegasnya.

 

Menurutnya, ini adalah sebagai salah satu bentuk tanggung jawab perusahaan terhadap lingkungan sekitarnya dengan cara menggandeng UMKM. Tujuannya agar UMKM bisa maju, mandiri dan berkualitas. “Diskoperindag sudah melakukan pendampingan, DPMPTSP juga memberikan kemudahan dalam perijinan, tinggal kemauan perusahaan untuk membantu masyarakat untuk diajak bermitra melalui UMKM,” pungkas Gus Yani.

Baca juga:  Dua Tahun Berturut-Turut, Kabupaten Gresik Pertahankan Penghargaan Kabupaten Layak Anak Dari KBPPPA RI.

 

Sementara itu, Kepala DPM PTSP, A.M Reza Pahlevi dalam laporannya mengatakan, bahwa pemerintah Kabupaten Gresik telah memberikan apresiasi dan penghargaan bagi pelaku usaha yang sudah menjalin mitra dengan UMKM melalui pemberdayaan. Ada sekitar 20 perusahaan di wilayah kecamatan Kebomas dan Kecamatan Gresik Kota yang sudah bermitra dengan UMKM dan diberikan penghargaan. (fad)