Berita  

Angka Stunting Masih Tinggi, Bu Min Fokus Turunkan Stunting Dan Kampanyekan Keluarga Sehat

GRESIK || Kasus stunting masih terus dikawal oleh Pemerintah Kabupaten Gresik. Misi kali ini adalah menurunkan angka Stunting di Gresik yang dari 23% menjadi 14%. Ini juga mengindikasikan, dari 100 anak di bawah umur 18 tahun, ada 23 anak yang teridentifikasi Stunting.

Hal ini diungkapkan Wakil Bupati Gresik Aminatun Habibah saat Kampanye Keluarga Sehat di Desa Bedanten, Kecamatan Bungah, Minggu (4/12).

“Tidak pernah lelah saya ingatkan, ayo kita turunkan angka stunting di Gresik. Mulai dari keluarga sendiri, tetangga, dan saudara. Ajak mereka untuk hidup sehat, dengan makan makanan sehat dan bergizi.” ujar Bu Min sapaan akrab wabup.

Baca juga:  Totalitas Kendalikan Banjir, Gus Yani dan Bu Min Apresiasi Satgas Drainase Dan Pompa Air

Bu Min juga menerangkan, untuk mendukung hal tersebut, kondisi lingkungan juga perlu diperhatikan. Mulai dari pengelolaan sampah hingga penghijauan. Salah satunya dengan merealisasikan program 3.000 biopori desa.

Baca juga:  Kolaborasi Pemkab Gresik Dan PT. Cargill Siap Turunkan Angka Stunting Di Kabupaten Gresik

“Kita juga perlu menjaga lingkungan. Lewat program 3.000 biopori desa, kita dapat mengurangi sampah organik bahkan nanti hasilnya bisa menjadi pupuk untuk tanaman. Saya yakin bisa, meskipun jumlahnya banyak, tapi kita laksanakan bertahap.” ucapnya.

Kampanye Keluarga Sehat ini diikuti oleh 150 peserta senam yang tergabung dalam Senam Ibu Ceria (SIC) Bedanten. Acara ini juga sebagai peringatan Dies Natalis ke-1 mereka.

Baca juga:  Sedih Tak Sempat Difoto Saat Penyerahan Trophy, Bupati dan Wabup Gresik Ajak Almira Foto di Ruang Kerjanya

Agenda ini juga diikuti oleh Motivator Kesetiakawan dan Hidup Sehat Raden Roro Suprapti, pelopor Lansia Sehat Gresik Widayati, Forkopimcam Bungah, dan Kepala Desa Bedanten Abdul Majid.